Pengertian dan Contoh Perilaku Riya Dikehidupan Sehari - Hari

Riya adalah perilaku tercela sebagaimana hasad. Riya berasal dari kata ru’yah yang berarti penglihatan. Dari asal katanya riya dapat dipahami sebagai sikap atau perilaku yang ingin dilihat atau diperlihatkan kepada orang lain. Tujuannya untuk memperoleh pujian, penghargaan, dan posisi tertentu dalam hati manusia. Sebagian ulama mendefinisikan riya sebagai menginginkan kedudukan dalam hati manusia dengan cara memperlihatkan berbagai kebaikan kepada mereka.
Pengertian dan Contoh Perilaku Riya
Pengertian dan Contoh Riya
Riya merupakan sifat yang sangat halus. Riya diibaratkan seperti mencari semut hitam yang berjalan di atas batu hitam pada malam gelap gulita. Oleh karena halusnya kadang kita tidak menyadari bahwa riya telah bersarang dalam hati. Keberadaan riya dalam hati dan amal sangat berbahaya sebab ia dapat menghapus pahala dari amal saleh yang telah dilaksanakan.

Contoh riya seringkali kita temukan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, A menunaikan salat karena dilihat oleh orang tuanya. Tujuan A mungkin hanya untuk mendapat pujian dari orang tuanya. Hanya pujian dari orang tuanya yang didapatkan tanpa mendapat rida Allah Swt. B rajin belajar hanya karena ingin dipuji orang tuanya dan beberapa contoh lainnya.

Menghindari Perilaku Riya dalam Keseharian
Riya dapat muncul sewaktu-waktu tanpa permisi. Riya berarti melakukan suatu perbuatan tidak ikhlas karena Allah Swt. Motivasi melakukan suatu perbuatan atau ibadah adalah untuk mendapat pujian atau mencari tempat di hati manusia. Amal atau ibadah yang dilakukan karena riya hanya akan mendapat pujian dari manusia dan tidak mendapat pahala dari-Nya.

Seseorang yang berperilaku riya membaguskan ibadah atau amalnya jika dilihat orang lain. Jika tidak ada yang melihat, ia akan melakukannya sesuka hati bahkan meninggalkannya. Seseorang yang berperilaku riya menunaikan salat jika dilihat orang lain. Jika tidak dilihat, mungkin saja ia tidak menunaikannya.

Riya merupakan penyakit hati yang tidak dapat dilihat oleh penglihatan. Meskipun demikian, orang yang memiliki sifat riya dapat dilihat dari ciri-cirinya. Di antara ciri-ciri sifat riya sebagai berikut.
a. Merasa senang dan ringan dalam melaksanakan ibadah jika dilihat orang lain
b. Merasa senang jika perbuatannya mendapat pujian dari orang lain
c. Ada perubahan sikap, gaya bicara, dan penampilan jika berhadapan dengan penguasa

Berhati-hatilah jika salah satu ciri yang telah disebutkan terdapat dalam diri. Jika salah satu ciri riya terdapat dalam diri, benahi niat bahwa ibadah yang kita lakukan hanya untuk Allah Swt. semata. Perbaiki niat jika rasa senang telah terasa ketika perbuatan yang kita lakukan mendapat pujian orang lain.

Riya dikategorikan sebagai perilaku munafik karena seseorang yang riya berbuat baik jika dilihat orang lain. Apa yang dilakukan oleh pelaku riya tidak sesuai dengan hatinya. Selain itu, di depan orang tertentu ia melakukan perbuatan baik, tetapi di belakang perbuatan yang dilakukan sebaliknya. Pantaslah jika riya dikategorikan sebagai perbuatan munafik.

Riya juga dikategorikan sebagai perbuatan syirik khafiy. Perbuatan yang dilakukan dengan riya berarti dilaksanakan tidak ikhlas karena Allah Swt. Ia berniat melakukan suatu perbuatan untuk selain Allah Swt. Oleh karena itu, riya juga dikategorikan sebagai syirik kecil. Hal tersebut disebabkan orang yang riya beribadah tetapi menduakan Allah Swt. Ia melaksanakan perbuatan dengan tujuan memperoleh pujian dari manusia. Menduakan Allah Swt. dengan makhluk merupakan perbuatan syirik khafiy (tersembunyi). Riya sangat berbahaya jika ada dalam hati seseorang. Dalam Al-Qur’an Allah Swt berfirman yang artinya : (yaitu) orang-orang yang lalai terhadap salatnya, yang berbuat riya. (Q.S. al-Ma-‘u-n [107]: 5–6)

Berdasarkan ayat di atas dapat kita ketahui bahwa orang-orang yang memiliki sifat riya termasuk orang yang celaka. Mereka melaksanakan ibadah tidak ikhlas karena Allah Swt. Mereka melaksanakan ibadah hanya untuk mendapat pujian dari sesama. Hanya pujian dari sesama manusia itulah yang diperoleh oleh orang yang riya.

Rasulullah saw sangat khawatir jika umatnya terjangkit penyakit ini. Kekhawatiran Rasulullah saw. tercermin dalam sebuah hadis yang artinya, ”Dari Abu Sa’id al-Khudriy berkata,”Rasulullah saw. pernah menemui kami dan kami sedang berbincang tentang al-Masih Dajjal. Maka beliau saw. bersabda,”Maukah kalian aku beritahu tentang apa yang aku takutkan terhadap kalian daripada al-Masih Dajjal?’ Kami menjawab, ’Tentu wahai Rasulullah. ’Beliau saw. berkata, ’Syirik yang tersembunyi, yaitu orang yang melakukan salat kemudian membaguskan salatnya tatkala dilihat oleh orang lain’.” (H.R. Ibnu Ma-jah dan Baihaqi)

Riya bukanlah penyakit yang tidak dapat diobati. Riya dapat dihilangkan sedikit demi sedikit dengan cara melakukan hal-hal berikut.

Menghilangkan Sebab-Sebab Riya
Seseorang berbuat riya disebabkan oleh hal-hal tertentu. Untuk menghilangkan riya, penyebab riya harus dihilangkan. Jika penyebab riya tidak dihilangkan, riya tidak akan pernah hilang dari dalam hati. Membiarkan penyebab riya bersarang dalam hati sama dengan membiarkan riya tumbuh dan berkembang.

Mengikhlaskan Ibadah untuk Allah Swt Semata
Manusia dikaruniai Allah Swt nikmat yang berlimpah. Hidup dan kehidupan merupakan karunia yang tidak ternilai harganya. Oleh karena itu, pantaslah jika manusia melaksanakan ibadah kepada Allah Swt sebagai wujud rasa syukur atas karunia dan nikmat-Nya. Ibadah harus dilaksanakan dengan ikhlas hanya untuk Allah Swt. semata. Hidup, mati, dan ibadah hanya untuk Allah Swt, zat yang mengaruniakan hidup dan kehidupan



Berusaha Melawan Bisikan Setan
Seseorang yang melaksanakan ibadah harus berusaha untuk melawan bisikan setan. Setan selalu mengajak manusia untuk berbuat buruk, termasuk riya. Bisikan setan harus terus-menerus dilawan karena mereka tidak berhenti menggoda sekejap pun. Jangan sekalikali menuruti ajakan setan sebab ia akan menyengsarakan manusia baik di dunia maupun di akhirat. Jika setan telah mengajak untuk berbuat riya, kita harus segera memperbaiki niat dan mengembalikannya hanya untuk Allah Swt semata.

Menyadari bahwa Hanya Allah Swt yang Memberi Balasan
Setiap amal manusia akan mendapat balasan yang sesuai. Amal kebajikan akan mendapat balasan yang baik. Amal buruk akan mendapat balasan buruk pula. Kesadaran bahwa hanya Allah Swt. yang dapat memberi balasan merupakan cara menghilangkan riya dari hati. Manusia tidak akan mampu memberi balasan terhadap amal yang dilaksanakan oleh sesamanya. Hanya Allah Swt yang mampu memberi balasan terhadap amal perbuatan makhluk-Nya.

Subscribe Untuk Mendapatkan Updata Artikel

loading...

0 Response to "Pengertian dan Contoh Perilaku Riya Dikehidupan Sehari - Hari"

Post a Comment